Salman of Persian

“I am SALMAN, The son of ISLAM, from the children of ADAM”

When the light of truth is in the heart, eventually it will search for the purest truth,

Salman Al-Farisi, is one of the most well-known companions of Prophet Muhammad pbuh, his most famous contribution during Islamic history was when he participated in Battle of Trench, which he suggested the unknown battle tactic : making trenches surrounding Yatsrib (Madinah) , so the enemy from Mekkah could not enter the city.

Who is Salman ? and why did he know that strange battle tactic which people in Arabia never knew about it ?

but before we begin the story of Salman, he was referred as “Abu Al Kitabayn” (The father of the two books, i.e., the Bible and the Quran) so Salman  was once a Christian before he converted to Islam.

and how did he have two religions ?

another background history during Salman early life : he was born in Persia, and during that time the Christians were massacre in Rome, by King Nero the Emperor of Rome, and some of the Christian refugees went to other countries and thus the remaining Christians lived across countries, one of them is Persian. and from the story of Salman’s life, he would encounter with those remaining Christians before he finally met with Rasulullah pbuh.

and here is the story of Salman, narrated by Salman himself :

“I grew up in the town of Isfahan in Persia in the village of Jayyan. My father was the Dihqan or chief of the village. He was the richest person there and had the biggest house.

Since I was a child my father loved me, more than he loved any other. As time went by his love for me became so strong and overpowering that he feared to lose me or have anything happen to me. So he kept me at home, a veritable prisoner, in the same way that young girls were kept.

I became devoted to the Magian religion so much so that I attained the position of custodian of the fire which we worshipped. My duty was to see that the flames of the fire remained burning and that it did not go out for a single hour, day or night.

My father had a vast estate which yielded an abundant supply of crops. He himself looked after the estate and the harvest. One day he was very busy with his duties as dihqan in the village and he said to me:

“My son, as you see, I am too busy to go out to the estate now. Go and look after matters there for me today.”

On my way to the estate, I passed a Christian church and the voices at prayer attracted my attention. I did not know anything about Christianity or about the followers of any other religion throughout the time my father kept me in the house away from people. When I heard the voices of the Christians I entered the church to see what they were doing.

I was impressed by their manner of praying and felt drawn to their religion. “By God,” I said, “this is better than ours. I shall not leave them until the sun sets.”

I asked and was told that the Christian religion originated in Ash-Sham (Greater Syria). I did not go to my father’s estate that day and at night, I returned home. My father met me and asked what I had done. I told him about my meeting with the Christians and how I was impressed by their religion. He was dismayed and said:

“My son, there is nothing good in that religion. Your religion and the religion of your forefathers is better.”

“No, their religion is better than ours,” I insisted.

My father became upset and afraid that I would leave our religion. So he kept me locked up in the house and put a chain on my feet. I managed however to send a message to the Christians asking them to inform me of any caravan going to Syria. Before long they got in touch with me and told me that a caravan was headed for Syria. I managed to unfetter myself and in disguise accompanied the caravan to Syria. There, I asked who was the leading person in the Christian religion and was directed to the bishop of the church. I went up to him and said:

“I want to become a Christian and would like to attach myself to your service, learn from you and pray with you.”

The bishop agreed and I entered the church in his service. I continued in the service of the person who replaced him after his death. The new bishop was an ascetic who longed for the Hereafter and engaged in worship day and night. I was greatly devoted to him and spent a long time in his company.

(After the death of the second Bishop, Salman attached himself to various Christian religious figures, in Mosul, Nisibis and elsewhere. The last Bishop had told him that no one else he knew that following this religion of Christianity was still alive but he predicted about the appearance of a Prophet in the land of the Arabs was already near.

So the last Bishop told the three signs of  The Last Prophet : He would come from the city of palm (dates) grove, He who would accept a gift but would never consume charity (sadaqah) for himself. and the last was He who had the sign of Prophethood in his back

So Salman tried to go to Arab :

A group of Arab leaders passed through and I asked them to take me with them to the land of the Arabs but they broke their agreement and sold me as a slave to a Jew. I worked as slave to the tribe of Banu Qurayzah. This Jew took me with him to Yathrib, the city of palm groves

At that time the Prophet was inviting his people in Mekkah to Islam but I did not hear anything about him because of the harsh duties of slavery upon me.

When the Prophet reached Yathrib after his hijrah from Mekkah, I was in fact at the top of a palm tree belonging to my master doing some work. My master was sitting under the tree. A nephew of his came up and said:

“By God, they are now gathering to meet a man who has today come from Mekkah and who claims he is a Prophet!”

I felt hot flushes as soon as I heard these words and I began to shiver so violently that I was afraid that I might fall on my master. I quickly got down from the tree and spoke to my master’s nephew. “What did you say? Repeat the news for me!”

My master was very angry and gave me a terrible blow. “What does this matter to you? Go back to what you were doing,” he shouted.

That evening, I took some dates that I went to the place where the Prophet had stayed. I went up to him and said:

“I have heard that you are a righteous man and that you have companions with you who are strangers and are in need. Here is something from me as sadaqah. I see that you are more deserving of it than others.”

The Prophet ordered his companions to eat but he himself did not eat of it.

I gathered some more dates and I went to him and said: “I noticed that you did not eat of the sadaqah I gave. This however is a gift for you.”

Of this gift of dates, both he and his companions ate.

I felt excited, and began to search for the last sign of the Prophethood in Muhammad’s back, and without asking, Muhammad showed his back to Salman….

and Lo and Behold, there was the sign of Prophethood in his back !

I fell down and cried in joyful tears, after years of searching for the true religion, and traveling across so many countries, I finally met the Prophet Muhammad.”

===================================================

Salman was released from slavery by the Prophet. After accepting Islam, Salman would say when asked whose son he was : “I am Salman, the son of Islam from the children of Adam.”

Salman was to play an important role in the struggles of the growing Muslim state. At the Battle of Khandaq (Trench), he proved to be an innovator in military strategy. He suggested digging a ditch or khandaq around Madinah to keep the Quraysh army at bay.

When Abu Sufyan, the leader of the Mekkans, saw the ditch, he said, “This strategy has not been employed by the Arabs before !”

Salman became known as “Salman the Good”. He was a scholar who lived a rough and ascetic life. He had one cloak which he wore and on which he slept. He would not seek the shelter of a roof but stayed under a tree or against a wall.

Later, after the death of Rasulullah, Salman became a Govenor of al-Mada’in (Ctesiphon) near Baghdad,

As a Governor and leader, Salman received a salary of five thousand dirhams. all of his salary he gave as sadaqah. He lived from the work of his own hands. When some people came to Mada’in and saw him working in the palm groves, they said, “You are the amir (leader) here and your sustenance is guaranteed and you do this work ?!”

“I like to eat from the work of my own hands,” Salman calmly replied.

As a scholar, Salman was noted for his vast knowledge and wisdom. Ali bin Abi Thalib said of him that he was like Luqman the Wise. And Ka’b al-Ahbar said: “Salman is stuffed with knowledge and wisdom of ocean that does not dry up.”

Salman had a knowledge of both the Christian scriptures and the Qur’an in addition to his earlier knowledge of the Zoroastrian religion.

Salman in fact translated parts of the Qur’an into Persian during the life-time of the Prophet. He was thus the first person to translate the Qur’an into a foreign language.

Salman, born in a rich Persian family but searching for the truth led him to leave his comfortable life and even to suffer as a slave.

According to the most reliable account, he died in the year thirty five after the hijrah, during the caliphate of Uthman, at Ctesiphon.

from the story of Salman we could learn :

  • sometimes you must leave your own country if there are no other people with same religion
  • it is better to be alone in the truth rather than in a crowd with false belief

“Salman is neither Muhajir nor Anshar. He is one of us. He is one of the People of the House” (Hadist)

Advertisements

Krisis finansial, Ponzi Scheme, Agribisnis dan MLM

Beberapa hari yang lalu saya bertemu dengan teman lama, dan dia bercerita bahwa dia sedang mencoba membuka usaha kecil-kecilan, karena kondisi perusahaan tempat dia bekerja sedang tidak pasti, juga ada kemungkinan akan ada pemecatan karyawan jika kondisi negara ini memburuk,

Tentunya kita sudah mengetahui belakangan ini kurs rupiah terpuruk tajam sekali, mungkin bagi sebagian orang dampaknya belum terasa, namun sebagian lainnya sudah merasakan efeknya.

Mengenai Krisis Finansial ini, saya tidak mempunyai kapasitas untuk menjelaskannya secara terperinci, karena saya pun bukan berprofesi demikian, namun beberapa tahun belakangan ini saya memang sangat khawatir mengenai hal ini, terutama jika efeknya mengenai semua lapisan masyarakat.

Tentunya kita semua tidak menginginkan hal itu terjadi, tapi sedikit banyaknya kita memiliki andil menciptakan krisis finansial itu, terutama sifat konsumtif yang berlebihan membuat resiko krisis finansial ini semakin besar.

Secara garis besar, krisis finansial tidak tercipta dengan begitu saja, namun akibat dari serangkaian peristiwa yang sudah terjadi bertahun-tahun sebelumnya, BAHKAN puluhan tahun sebelumnya.

Kita tidak bisa membandingkan krisis finansial yang akan terjadi ini dengan krisis finansial sebelumnya yang sangat traumatis yaitu krismon 98, mengapa ? karena krismon 98 SENGAJA diciptakan untuk melengserkan Suharto, seperti halnya krisis finansial yang diciptakan sebelum 1965 untuk menurunkan Sukarno.

Lalu kenapa saat ini terjadi krisis finansial ?

Pertama, kita perlu memahami bahwa sumber dari malapetaka ini adalah pusat dan asal-muasal dari sistem ini yaitu Wall Street, Fed dan Amerika, dan pada saat Mortgage Crisis 2008 yang meluluh-lantakkan bursa saham pada saat itu, efek dari krisis itu tidak terselesaikan sampai SAAT INI, bahkan mereka menciptakan atau lebih tepatnya mereka MENGIMPORT krisis finansial ke SELURUH DUNIA terutama yang mereka sebut sebagai “EMERGING MARKET” dan negara kita termasuk salah satunya.

untuk memahami bagaimana krisis finansial terjadi, kita tidak bisa mengambil kesimpulan dari pergerakan kurs atau pergerakan saham, karena dua hal tersebut adalah EFEK TERAKHIR yang muncul saat krisis finansial sudah terjadi

Mortgage Crisis tidak terjadi akibat bursa saham jatuh namun karena Surat Hutang atau BONDS, yang diterbitkan ternyata TIDAK MEMILIKI nilai dan rontok secara beruntun, hingga mengakibatkan Wall Street sempat terhenti dan ditutup selama dua minggu !

Padahal dikalangan orang awam, diketahui bahwa berinvestasi di surat utang atau bonds adalah investasi yang aman dan sangat menguntungkan, terutama karena volume surat utang yang ditransaksikan lebih besar daripada saham. Padahal justru Bonds yang beresiko tinggi, terutama saat pembayaran utang tidak lancar yang mengakibatkan penurunan harga bonds tersebut. dan ketika harga bonds terjun bebas maka secara otomatis akan berpengaruh pada harga saham juga, dan berakhir pada kehancuran pasar finansial.

Maka itulah sekilas tentang asal-muasal krisis finansial,  dan saat ini kondisi kita tidak jauh berbeda dengan kondisi pada 2008, yaitu dimana surat2 utang negara sedang mengalami penurunan nilai, dan juga ditambah lagi penurunan nilai kurs rupiah yang akan semakin memperburuk kondisi ini.

Sekarang worst case scenario-nya kalau krisis finansial benar akan terjadi, apa yang bisa kita lakukan ?

Teman saya tadi itu sudah sangat benar, memulai usaha kecil-kecilan di rumahnya yang juga melibatkan anggota keluarga lainnya, ingat saja : Small is Beautiful, dan usaha yang paling baik adalah usaha yang kecil.

Namun saya tidak setuju jika semua orang beralih menjadi wirausahawan hanya karena krisis finansial, saya juga sudah menjelaskan kepada beberapa teman bahwa menjadi wirausaha itu tidak seindah yang diceritakan di buku-buku atau pada seminar-seminar kewirausahaan.

Karena setiap orang pada intinya terlahir dengan  fitrahnya masing-masing,

Seorang yang berfitrah Pegawai tidak akan bahagia menjadi Pebisnis, seorang yang berfitrah Seniman tidak akan bahagia menjadi Engineer, seorang yang berfitrah Salesman tidak akan bahagia menjadi Akuntan, dan seterusnya.

Namun memang tampaknya jenis pekerjaan wirausaha ini yang memiliki resistensi paling baik saat krisis finansial, walaupun ini sangat SALAH ! kenapa ? banyak juga pebisnis yang merugi saat krisis finansial, namun banyak juga pebisnis yang mendulang emas saat krisis finansial terjadi, jadi sebenarnya nasib pebisnis TIDAK BERBEDA dengan nasib orang yang berprofesi lainnya !

lalu kenapa seakan-akan entrepreneur atau wirausaha menjadi profesi yang BONAFIDE paska krisis finansial ?

adalah Ponzi Scheme atau usaha tipu-tipuan yang sejatinya justru MERUSAK citra entrepreneur, usaha skema ponzi ini marak beredar saat krimon 98 dulu, tentunya sebagian kita masih ingat maraknya MLM beredar, dan muncul jenis-jenis usaha agribisnis yang menjanjikan keuntungan besar dengan resiko yang kecil. jenis bisnis MLM dan skema ponzi ini akan menaikkan pamor wirausaha, membuatnya seakan-akan profesi yang paling agung, yang paling hebat, yang paling mulia dibandingkan dengan profesi lainnya,

Padahal mereka melakukan itu semua hanya untuk mendulang keuntungan dari orang-orang yang terjerat janji-janji manis akan keuntungan besar dari bisnis ini.

Contoh yang paling besar dari skema ponzi adalah PT. Qsar, perusahaan agribisnis yang telah menipu banyak investornya, termasuk juga beberapa pejabat negara.

Jadi kesimpulannya, adalah kita sebaiknya tidak perlu takut akan krisis finansial, ya tentunya hidup akan berubah namun hidup harus terus berjalan, dan kita harus mewaspadai berbagai jenis usaha yang akan menipu kita ini, seperti Ponzi Scheme dan MLM, dan yang terpenting adalah kita sebaiknya mengubah gaya hidup kita menjadi gaya hidup yang sederhana dan bersahaja.

Dan jangan pernah percaya pada jenis usaha tanpa resiko tapi memberikan keuntungan besar !

 

 

 

 

“Engkau Suka ?”

“We make a living by what we get, but we make a life by what we give”

Beberapa hari yang lalu saya mendapati suatu kisah yang sederhana namun menarik dari tafsir Al-Quran yang saya baca sebelum tidur, yaitu dari surat Ali-Imran ayat 92 :

“Sekali-kali tidaklah kamu akan mencapai kebaikan sebelum kamu mendermakan sebagian dari harta yang kamu sayangi”

Setelah ayat ini turun, berbondong-bondong kaum muslim mendermakan hartanya yang paling mereka sayangi, tanpa berpikir panjang lagi, walaupun sebenarnya mereka sangat membutuhkan harta tersebut, namun karena kemurnian imannya mereka rela mendermakan hartanya itu.

Seorang sahabat, Abu Thalhah, menemui Rasulullah dan berkata bahwa dia hendak memberikan kebunnya yang sangat subur dan menjadi kebanggaannya, “Aku ingin mengamalkan wahyu itu ya Rasulullah ! kekayaan yang paling kucintai ialah kebun itu, terimalah sedekahku dan aku ridhai siapapun yang patut menerimanya !”

Demikian pula dengan Zaid bin Haritsah, anak angkat Rasulullah yang membawa kuda kesayangannya yang bernama “Subul” kehadapan Rasulullah untuk disedekahkan.

– sebagai catatan ; pada masa itu, binatang tunggangan memiliki nilai lebih dari sekedar kendaraan saja, mereka sudah dianggap sebagai anggota keluarga, dan bahkan mereka bisa dikenali dari bentuk dan warnanya, maka pada masa itu orang biasa memberikan nama pada tunggangannya.

Melihat kesedihan yang terpancar dari wajah Zaid ketika akan berpisah dengan kudanya, Rasulullah dengan bijak memberikan kuda itu kepada Usamah, anak kandung Zaid sehingga kuda cantik kesayangan Zaid itu tidak terpisah jauh darinya.

Beberapa sahabat lainnya juga tidak mau kalah, dan berlomba-lomba memberikan harta kesayangannya juga, bahkan ada yang membebaskan beberapa budak kesayangannya juga.

Umar bin Khattab pernah mendapati sepinggan masakan kepala kambing yang sangat enak dan harum menggoda ketika beliau masuk ke rumahnya, teringat oleh ayat tersebut, beliau mengurungkan niatnya untuk memakan masakan tersebut dan memberikannya kepada sahabatnya, sampai makanan tersebut di rumah sahabatnya dan merasalah bahwa sahabat lain lebih patut menerimanya maka berpindahnya makanan tersebut ke sahabat yang lain, perpindahan masakan itu terus berjalan dan berpindah sampai tujuh rumah hingga akhirnya masakan tersebut kembali kepada Umar bin Khattab lagi !

Rasulullah sendiri adalah teladan yang paling tinggi dalam hal memberikan hadiah yang beliau cintai, apalagi beliau hampir-hampir tidak memiliki rasa cinta pada semua hal yang bersifat duniawi, dan ini yang membuat beliau sangat mudah memberikan hartanya tanpa berpikir panjang lagi atau dengan perasaan sedih.

mengetahui sifat pemberi yang terlalu mudah ini, para sahabat sudah paham dan menenggang rasa agar tidak lancang menatap barang-barang milik Rasulullah, karena jika beliau mendapati seseorang menginginkannya maka beliau langsung memberikannya.

“Engkau suka ?” beliau akan bertanya jika mendapati seseorang yang melihat-lihat pakaiannya atau sorbannya atau jubahnya, dan langsung memberikannya kepada si fulan tersebut.

Pada suatu hari, ada pemuda yang masih naif dan tidak paham akan kebiasaan Rasulullah ini, dan dia menatap lama pada gamis yang dipakai beliau, sebelum dia sempat dinasihati oleh para sahabat yang lebih senior, Rasulullah telah bertanya padanya : “Engkau suka ?”

Sebelum pemuda itu sempat menjawab, Rasulullah sudah menanggalkan gamisnya dan memberikannya pada pemuda itu. Terharu dan bahagia atas pemberian itu, pemuda itu berkata : “Memang aku sungguh sangat rindu akan gamis Rasulullah dan aku berharap bisa meninggal dengan memakai gamis ini !”

dan pada suatu peperangan, pemuda itupun juga ikut serta dan dia mencapai syahidnya dengan mengenakan gamis Rasulullah.

“Hobby” yaitu adalah kegiatan yang kita sukai, ternyata kata Hobby ini berasal dari bahasa Arab yaitu “Hubb” yang artinya “Cinta”

Sedangkan saat ini kita semua berbondong-bondong memiliki hobby mengumpulkan dan mengkoleksi barang-barang yang kita cintai, terutama barang yang langka dan mahal, semakin langka barang tersebut maka akan semakin mahal dan semakin cinta kita kepada barang tersebut.

Namun justru para kaum beriman dan Rasulullah justru memiliki “Hobby” memberikan barang-barang yang mereka cintai, bukan mengkoleksinya atau mengumpulkannya, karena mereka sangat ingin mengamalkan satu ayat dalam Al-Quran tersebut, yang menjelaskan :

bahwa kita akan memperoleh kebaikan apabila kita melepaskan sesuatu yang kita sangat cintai

 

 

 

 

 

 

 

Yusuf, Zulaikha dan pengendalian diri

Salah satu kisah paling indah dalam Al-Quran adalah Kisah Nabi Yusuf Alaihissalam dalam Surat Yusuf, kenapa kisah ini sampai diturunkan pada Nabi Muhammad ? ada beberapa hal yang menyebabkan turunnya Surat ini :

  • Kisah Nabi Yusuf turun pada saat “Tahun Dukacita” dimana Nabi Muhammad pada saat itu kehilangan dua tokoh penting dalam hidupnya yaitu Abu Thalib, paman nabi yang merupakan figur ayah baginya dan istrinya Khadijah yang merupakan supporter penting bagi moralnya, jadi surat Yusuf dan beberapa surat lainnya yang diturunkan pada masa-masa sulit ini adalah sebagai penghibur untuk Nabi dan kaum muslim ditengah kesulitan dan siksaan yang mereka terima di Mekkah.
  • Surat Yusuf diturunkan sekaligus utuh satu surat, bukan sebagian-bagian seperti surat al-Baqarah, juga hanya dalam surat ini saja kisah Nabi Yusuf disampaikan, bandingkan dengan kisah Nabi Musa Alaihissalam atau Nabi Ibrahim Alaihissalam yang tersebar di beberapa surat dalam Al-Quran, oleh karena itu tentunya surat ini memiliki kelebihan tersendiri.

Ada beberapa bagian kisah Nabi Yusuf, mulai dari masa kecilnya sampai dewasa, namun kita fokuskan saja pada saat ia menghadapi ujian terbesarnya yaitu Zulaikha.

disini kita akan mendapati keindahan Al-Quran, kisah ini tentunya sangat sulit untuk dipahami, terutama bagi anak-anak, namun Al-Quran menghilangkan detail-detail yang tidak perlu, bahkan tidak menyebutkan nama Zulaikha sendiri, karena kisah terbaik adalah kisah yang memiliki makna yang dalam, dan dengan hilangnya detail2 tersebut maka kita akan lebih mudah menyerap maknanya.

“dan perempuan itu yang ia tinggali rumahnya itupun merayulah kepadanya, inginkan dia, ditutupnya semua pintu lalu dia berkata : “Kemarilah”, dia menjawab : “Aku mohon perlindungan pada Allah, sungguh tuanku sangat baik sambutannya bagiku, sungguh tidaklah berbahagia orang yang zalim” (ayat 23)

al Imam Ibnu Qayyim dalam kitab Al Jawabul Kafi, menjelaskan bahwa cobaan yang dihadapi Nabi Yusuf adalah cobaan yang sangat luarbiasa, dan sangat sulit untuk terlepas dari cobaan tersebut, dan ada beberapa hal yang beliau jabarkan mengenai cobaan tersebut :

  • Tuhan menjadikan dalam diri setiap lelaki satu tabiat yaitu keinginan pada perempuan, dan Yusuf tidak terkecuali, diapun memiliki tabiat tersebut.
  • Yusuf masih muda belia, saat keinginan tersebut sedang membumbung kuat
  • dia belum kawin, maka dia tidak memiliki tempat lain yang halal, misalnya kepada istrinya.
  • dia sedang berada di perantauan, di negri orang yang tidak ada yang mengenal siapa dia dan keluarganya, biasanya lelaki lebih mudah melakukan hal ini jika dia berada di tempat yang asing
  • perempuan yang merayunya bukan sembarang perempuan, namun adalah perempuan yang sangat cantik dan berkedudukan tinggi, terutama karena dia sudah mempercantik dirinya juga, maka kecantikannya diatas kecantikan wanita pada umumnya
  • perempuan itu yang merayunya, yang mendesaknya, pada umunya hal seperti ini diawali oleh rayuan dari pihak lelaki namun jika rayuan dimulai dari pihak perempuan maka si lelaki hampir tidak dapat menolaknya
  • tempat kejadian adalah di dalam rumah perempuan tersebut, dan disebutkan bahwasanya si perempuan sudah mengamankan tempat itu dengan menutup pintu-pintu, hingga tidak ada alasan untuk tidak melakukan hal itu.

Alur cerita selanjutnya setelah Yusuf menolak Zulaikha tentunya sudah kita ketahui, yaitu Yusuf lari dari kejaran Zulaikha hingga akhirnya koyak baju Yusuf akibat tarikan dari Zulaikha, dan mereka berdua tertangkap basah oleh suami zulaikha sendiri.

Ketika tertangkap basah itu, Zulaikha langsung membela dirinya : “Apakah balasan yang pantas bagi orang yang bermaksud buruk pada istrimu kecuali dipenjara atau siksa yang pedih ?” (ayat 25)

namun ketika terlah dibuktikan bahwa Yusuf tidak bersalah, berkatalah suaminya : “Sesungguhnya inilah tipu daya kamu perempuan ! sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar !

Perempuan, memang memiliki berbagai kekurangan dibanding kaum lelaki, terutama dari segi fisik yang lemah, namun disini suami zulaikha sendiri menyebutkan bahwa muslihatnya sangat besar, inilah yang selalu membuat kaum lelaki terjerumus, ya kami memang lemah namun kami tahu bahwa lelaki itu bisa kami tipu, karena kelemahan utama lelaki adalah perempuan

Yusuf sendiri setelah memohon perlindungan pada Tuhannya, dan dia merasa bahwa hal tersebut belum cukup maka dia memutuskan untuk pergi menghindar :

“Tuhanku ! penjara lebih kusukai dari apa yang mereka ajak padaku, dan jika Engkau tidak palingkan aku dari tipudaya mereka niscaya rebahlah aku kepada mereka dan jadilah aku termasuk orang yang bodoh !” (ayat 33)

Beberapa hari yang lalu seseorang berkata pada saya ; bahwasanya agama kita adalah agama yang menyuruh kita selalu “bermain aman” atau “Play Safe” mode, jika pada game-game komputer kita dapat mengukur kemampuan kita maka kita tidak akan pernah mengambil resiko terlalu besar yang mengakibatkan kehancuran pada diri kita, maka dalam hidup kita wajib mengetahui kelemahan pada diri kita dan tidak mengambil resiko yang diluar kemampuan kita.

Yusuf memahami bahwa jika dia tetap di rumah itu, walaupun dia tetap berdoa untuk keselamatannya, namun dia tidak ingin membahayakan dirinya dengan menyongsong resiko yang besar itu dan dia memilih dipenjara daripada tetap di rumah yang memberikannya berbagai fasilitas kelas vip itu.

maka sungguh apa yang ada dalam kisah yang indah ini dapat kita temui keimanan yang murni, yang juga kita temui pada Nabi-nabi lainnya, seperti Nabi Musa yang tidak mau melihat pada anak gadis Nabi Syu’aib di Madyan, atau Nabi Muhammad yang malu menemui Khadijah, hingga dia berkontak melalui pembantu Khadijah pada saat mereka belum menikah.

Demikianlah kisah Nabi Yusuf ini yang berakhir bahagia, setelah berbagai kejadian paska skandal ini, Nabi Yusuf menjadi salah satu penasihat raja dan dia kemudian meminang Zulaikha yang suaminya telah wafat.

Wallahu’alam bishawab

 

 

 

 

 

 

Kisah Sahabat : Mush’ab Ibn ‘Umair

“Just like a candle that can not burn without Fire, Men could never live without Spirituality”

Di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ada seorang pemuda yang kaya, berpenampilan rupawan, dan biasa dengan kenikmatan dunia. Ia adalah Mush’ab bin Umair, pemuda yang “born with silver spoon on his mouth”, ia hidup serba berlebihan.

“Seorang laki-laki, yang aku belum pernah melihat orang semisal dirinya. Seolah-olah dia adalah laki-laki dari kalangan penduduk surga.”

“Aku tidak pernah melihat seorang pun di Mekah yang lebih rapi rambutnya, paling bagus pakaiannya, dan paling banyak diberi kenikmatan selain dari Mush’ab bin Umair.” (HR. Hakim)

Mush’ab adalah seorang pemuda yang tampan dan rapi penampilannya. Kedua orang tuanya sangat menyayanginya. Ibunya adalah seorang wanita yang sangat kaya. Sandal Mush’ab adalah sandal al-Hadrami, pakaiannya merupakan pakaian yang terbaik, dan dia adalah orang Mekah yang paling harum sehingga semerbak aroma parfumnya meninggalkan jejak di jalan yang ia lewati.

Ibunya sangat memanjakannya, sampai-sampai saat ia tidur dihidangkan bejana makanan di dekatnya. Ketika ia terbangun dari tidur, maka hidangan makanan sudah ada di hadapannya.

Demikianlah keadaan Mush’ab bin Umair. Seorang pemuda kaya yang mendapatkan banyak kenikmatan dunia. Kasih sayang ibunya, membuatnya tidak pernah merasakan kesulitan hidup dan kekurangan nikmat.

Kemudian setelah Islam datang, Mush’ab menyembunyikan keislamannya sebagaimana sahabat yang lain, untuk menghindari intimidasi kafir Quraisy. Dalam keadaan sulit tersebut, ia tetap terus menghadiri majelis Rasulullah untuk menambah pengetahuannya tentang agama yang baru ia peluk. Hingga akhirnya ia menjadi salah seorang sahabat yang paling dalam ilmunya

Suatu Mush’ab bin Umair terlihat sedang beribadah kepada Allah Ta’ala, maka ia pun dilaporkan kepada ibunda Mush’ab. Saat itulah periode sulit dalam kehidupan pemuda yang terbiasa dengan kenikmatan ini dimulai.

Mengetahui putra kesayangannya meninggalkan agama nenek moyang, ibu Mush’ab kecewa bukan kepalang. Ibunya mengancam bahwa ia tidak akan makan dan minum serta terus beridiri tanpa naungan, baik di siang yang terik atau di malam yang dingin, sampai Mush’ab meninggalkan agamanya. Saudara Mush’ab, Abu Aziz bin Umair, tidak tega mendengar apa yang akan dilakukan sang ibu. Lalu ia berujar, “Wahai ibu, biarkanlah ia. Sesungguhnya ia adalah seseorang yang terbiasa dengan kenikmatan. Kalau ia dibiarkan dalam keadaan lapar, pasti dia akan meninggalkan agamanya”. Mush’ab pun ditangkap oleh keluarganya dan dikurung di tempat mereka.

Hari demi hari, siksaan yang dialami Mush’ab kian bertambah. Tidak hanya diisolasi dari pergaulannya, Mush’ab juga mendapat siksaan secara fisik. Ibunya yang dulu sangat menyayanginya, kini tega melakukan penyiksaan terhadapnya. Warna kulitnya berubah karena luka-luka siksa yang menderanya. Tubuhnya yang dulu berisi, mulai terlihat mengurus.

Berubahlah kehidupan pemuda kaya raya itu. Tidak ada lagi fasilitas kelas satu yang ia nikmati. Pakaian, makanan, dan minumannya semuanya berubah. Ali bin Abi Thalib berkata, “Suatu hari, kami duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di masjid. Lalu muncullah Mush’ab bin Umair dengan mengenakan kain burdah yang kasar dan memiliki tambalan. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melihatnya, beliau pun menangis teringat akan kenikmatan yang ia dapatkan dahulu (sebelum memeluk Islam) dibandingkan dengan keadaannya sekarang…” (HR. Tirmidzi No. 2476)

“Sungguh aku melihat Mush’ab tatkala bersama kedua orang tuanya di Mekah. Keduanya memuliakan dia dan memberinya berbagai macam fasilitas dan kenikmatan. Tidak ada pemuda-pemuda Quraisy yang semisal dengan dirinya. Setelah itu, ia tinggalkan semua itu demi menggapai ridha Allah dan menolong Rasul-Nya…” (HR. Hakim No. 6640)

Saad bin Abi Waqqash radhiayallahu ‘anhu berkata, “Dahulu saat bersama orang tuanya, Mush’ab bin Umair adalah pemuda Mekah yang paling harum. Ketika ia mengalami apa yang kami alami (intimidasi), keadaannya pun berubah. Kulihat kulitnya pecah-pecah mengelupas dan ia merasa tertatih-taih karena hal itu sampai-sampai tidak mampu berjalan. Kami ulurkan busur-busur kami, lalu kami papah dia.

Mush’ab bin Umair adalah pemegang bendera Islam di peperangan. Pada Perang Uhud, ia mendapat tugas serupa. Muhammad bin Syarahbil mengisahkan akhir hayat sahabat yang mulia ini. Ia berkata:

Mush’ab bin Umair radhiyallahu ‘anhu membawa bendera perang di medan Uhud. Lalu datang penunggang kudak dari pasukan musyrik yang bernama Ibnu Qumai-ah al-Laitsi (yang mengira bahwa Mush’ab adalah Rasulullah, mungkin karena kegagahannya yang menyerupai Rasulullah), lalu ia menebas tangan kanan Mush’ab dan terputuslah tangan kanannya. Lalu Mush’ab membaca ayat:

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul.” (QS. Ali Imran: 144)

Bendera pun ia pegang dengan tangan kirinya. Lalu Ibnu Qumai-ah datang kembali dan menebas tangan kirinya hingga terputus. Mush’ab mendekap bendera tersebut di dadanya sambil membaca ayat yang sama, Kemudian anak panah merobohkannya dan terjatuhlah bendera tersebut. Setelah Mush’ab gugur, Rasulullah menyerahkan bendera pasukan kepada Ali bin Abi Thalib

Abu Hurairah mengisahkan, “Setelah Perang Uhud usai, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mencari sahabat-sahabatnya yang gugur. Saat melihat jasad Mush’ab bin Umair yang syahid dengan keadaan yang menyedihkan, beliau berhenti, lalu mendoakan kebaikan untuknya. Kemudian beliau membaca ayat :

“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya).” (QS. Al-Ahzab: 23).

Setelah itu, beliau berkata kepada jasad Mush’ab, “Sungguh aku melihatmu ketika di Mekah, tidak ada seorang pun yang lebih baik pakaiannya dan rapi penampilannya daripada engkau. Dan sekarang rambutmu kusut dan (pakaianmu) kain burdah.”

Tak sehelai pun kain untuk kafan yang menutupi jasadnya kecuali sehelai burdah. Andainya ditaruh di atas kepalanya, terbukalah kedua kakinya. Sebaliknya, bila ditutupkan ke kakinya, terbukalah kepalanya. Sehingga Rasulullah bersabda, “Tutupkanlah kebagian kepalanya, dan kakinya tutupilah dengan rumput idkhir.”

Mush’ab wafat setelah 32 bulan hijrahnya Nabi ke Madinah. Saat itu usianya 40 tahun.

Di masa kemudian, Abdurrahman bin Auf radhiyallahu ‘anhu yang sedang dihidangkan makanan mengenang Mush’ab bin Umair. Ia berkata, “Mush’ab bin Umair telah wafat terbunuh, dan dia lebih baik dariku. Tidak ada kain yang menutupi jasadnya kecuali sehelai burdah”. (HR. Bukhari no. 1273). Abdurrahman bin Auf pun menangis dan tidak sanggup menyantap makanan yang dihidangkan.

Semoga Allah meridhai Mush’ab bin Umair dan menjadikannya teladan bagi pemuda-pemuda Islam. Mush’ab telah mengajarkan bahwa dunia ini tidak ada artinya dibanding dengan kehidupan akhirat. Ia tinggalkan semua kemewahan dunia ketika kemewahan dunia itu menghalanginya untuk mendapatkan ridha Allah.

Wallahu’alam bishowab